Gado- gado Tujuh (darimana asalnya, sampai gimana rasanya nikah dengan bule)

Hai.. Hai.. Hai..

Kali ini saya mau menjawab pertanyaan yang masuk ke email dan FB msgr, duh macam artis pakai sesi tanya jawab, saya kasih judulnya Gado-gado Tujuh karena saya akan menjawab top 7 pertanyaan campur-campur dan dari yang TOP BGT saya akan jawab lagi 7 pertanyaan.

Pertanyaan Pertama :

Kak/Mbak/Dek Sari aslinya orang mana? Sudah berapa lama tinggal di USA? Apa sudah jadi Warga Amerika? Kapan rencana pulang Indonesia? Kalau pulang aku nitip donk Sari..?!

 

So Pasti aslinya orang Indonesia dan masih WNI, lahir di Kalimantan dan besar di Jakarta ( sebenarnya di About Me saya tuliskan kok, tapi nggak detail kali ya.. )

Tinggal di US Juni 2016 kemarin genap 1 tahun, terbilang masih baru merantaunya…

Saya belum tau bakalan pulang kapan jadi belum bisa jawab, kebiasaan orang kita inih kenal juga nggak deket mau nitip barang he..he..he.. nanti deh kalau saya pulang saya OPEN PO yahh

 

Pertanyaan kedua :

Bahasa Inggrisnya pasti jago ya?

He..he..he.. Bahasa Inggris saya jauh dari sempurna, accent-nya aja kalau didengar kesannya lucu aneh gitu.. tapi tetep selalu mau belajar dan untungnya sejauh ini si babang dan orang-orang ngerti sih apa yang saya bicarakan.

 

Ketiga :

Kangen sama Jakarta ngga dan apa yang ngangenin? Enakan tinggal dimana di USA atau Indonesia?

Jawabnya KANGEN donk, bisa dibaca Kangen Jakarta ??

Kalau enakan tinggal dimana, pasti di Jakarta enak, tapi disini secara saya tinggal didesa jadi lebih enak lagi jauh dari kemacetan dan hingar bingar ibukota, tapi tetep ngga ada yang bisa ngalahin enaknya makanan Indonesia #duhjadikangenbakmieayam

 

Pertanyaan keempat :

Ketemu sama suaminya dimana kak awalnya? Kak dulu LDR susah nggak?

Ketemunya di Jakarta, tepatnya di Plaza Indonesia waktu itu saya habis ketemu client dan duduk di Starbuck, si babang pas lagi mau nyari souvenir mampir dulu ke starbuck ehh terpesona dia ngeliat cewek cakep duduk sendiri, dari ketemu yang nggak sampai 1 jam, kita tukaran FB dan Instagram. Hari itu juga malamnya babang pulang ke Amerika. Kita keep contact lewat FB dan akhirnya LDR selama 1,5tahun dan nikah deh.

LDR susah-susah gampang, saya sudah pernah sharing di blog baca disini ya Rahasia Awet LDR

 

Kelima

Punya YouTube channel nggak? bikin Vlog donk ?!

Saya ada youtube tapi saya nggak bikin Vlog, karena saya pemalu bokkk nggak bisa ngomong didepan kamera, jadi Blog aja yahh..

 

Pertanyaan keenam

Bikin Visa Amerika susah ya kak? Caranya bagaimana sih? Yang ini sodara-sodara banyakkk bener yang email mengenai VISA Amerika.

Visa Amerika terbilang susah untuk didapat tapi banyak juga yang dengan mudah mendapatkan Visa turis, kebetulan saya kebagian tragisnya pas mengajukan visa tourist ditolak 2x ckckck baca di Visa Amerika ditolak Dua kali

Bagaimanapun diblog saya hanya berdasarkan pengalaman saya, untuk informasi terupdate dan terakurat mohon melihat ke situs resmi yahh, dan mohon banget kalau sudah tertulis di situs resmi jangan ditanyakan ke saya lagi 🙂

 

Pertanyan Ketujuh terakhir dan paling hitss

Tadaaaa… topik ini yang paling banyak penggemar nya dari search engine tiap hari ada aja yang nyantol di blog saya dan email-email hits bertanya.

Ini screenshot dari hp saya, tiap hari Ada saja yang mampir Ke blog dan email saya untuk tema Bule 😳

” Kok bisa nikah sama bule? Cara dapetin bule gimana kak?

Kalau ditanya kok bisa nikah sama bule, Jawabnya : JODOH, saya juga nggak bisa ngomong banyak kalau sudah rencana Tuhan.

” Tanggapan keluarga gimana pas mau nikah dengan bule?

Keluarga mendukung saja karena saya sudah dewasa udah 32 jalan 33 bokk pas nikah, tapi sih sempet temen ada yang heboh ” Yakin lu Sar?? ketemunya nggak sengaja gitu?! ” Tapi bersyukurnya lancar sampai sekarang.

” Perasaannya nikah sama bule gimana? Bangga donk pacaran/ nikah dengan bule?

Entah nikah sama bule atau sama wong kito pasti namanya baru setahun berumah-tangga pasti perasaannya senang dan masih manis-manisnya.

Saya sih nggak bangga nikah dengan seorang ” bule “, saya bangga karena nikah dengan seorang Matt karena dia mencintai saya dan suami yang bertanggung jawab.

Menurut saya persepsi orang Asia termasuk banyak orang Indonesia salah kaprah,

” Beruntung banget kamu Sar dapat bule ” kalimat ini yang sering saya dengar dari orang-orang.

Termasuk ketika farm kami kedatangan tamu perdagangan dari Cina Juni kmarin. Si engko bilang gini ” Wah Sari kamu beruntung ya bisa dapatin Matt “, baru saya mau menjawab si babang memotong ” Saya yang beruntung sudah mendapatkan Sari “, dan saya melanjutkan” Kami beruntung bisa saling memiliki “.

” Suami bule pelit nggak? Bahkan ada yang nanya biaya nikah siapa yang bayar?

Nggak bisa disama-ratakan sih menurut saya, Puji Tuhannya suami saya nggak pelit, kalau pelit mah ngga saya jadikan suami :p tapi balik lagi sayanya juga bertanggung jawab pakai uang 🙂

Biaya nikah 100 persen dia yang mau keluar uang.

” Mertua bule baik ngga?

Dulu saya pikir kalau nikah dengan bule bodo amat urusan mertua dan keluarga dia, ternyata beda banget sama yang di film-film, emak mertua dan bapak mertua keduanya baik bangettt… kami tinggalnya berdekatan 3-5menit naik mobil dan saya beruntung banget tinggal dekat rumah mertua

” Suami bule-nya akrab nggak sama keluarga Sari?

Si babang termasuk orang yang cukup peduli dengan keluarga saya, walaupun nggak bisa Bahasa Indo dia tetep text-text-an dengan papa saya, dan kalau saya video call dengan keluarga saya kalau ada babang, iya selalu nimbrung.

” Pakai perjanjian Pra-nikah ngga sebelum nikah?

Saya menawarkan untuk perjanjian Pra-nikah tapi si babang say No need.

Sebenernya masih ada pertanyaan-pertanyaan lainnya berhubungan dengan bule ini.. tapi terlalu panjang ntar tulisan saya jadi cukup 7 ini ya yang saya bahas. Kalau mau tips mendapatkan bule bisa dibaca disini klik.

Semoga setelah membaca ini, email yang masuk kesaya/ yang bakal email menanyakan hal tersebut diatas terjawab semua yahh.. Dan mohon maaf sebelumnya kalau balasnya kadang telat dan bukan karena saya somse loh ya saya tidak membalas email, faktornya adalah saya tidak buka email tiap jam dan kalau petanyaannya agak dodol konyol pasti saya nggak balas.  Tapi kalau memang penting banget boleh follow Instagram saya nononmrsb dan inbox saya.  Eh iya satu lagi saya tidak berbagi nomor HP dan Skype ya, saya sudah ngga pernah pakai Skype lupa passwordnya dan kalau HP hanya untuk keluarga.

 

Salam Gado-gado,

Sari Bainbridge

 

30 comments so far.

30 responses to “Gado- gado Tujuh (darimana asalnya, sampai gimana rasanya nikah dengan bule)”

  1. Novia Laidin-Archer says:

    Halo Sari, salam kenal… saya baru aja ga sengaja ketemu blog kamu dan isinya sangat menarik 😀

    Kamu tuh udah kayak representative wanita2 Indonesia yang menikah dengan WNA, apalagi dengan blog FAQ ini XD

    Btw, kalau boleh saran, lebih baik ada pre-nup (atau post-nup) karena kamu sudah menikah dengan WNA. Karena dengan perjanjian ini, kamu bisa melindungi harta kamu agar tidak jatuh ke tangan pemerintah. Perjanjian pernikahan bukan hanya untuk melindungi harta apabila terjadi perceraian (naujubilah), tapi juga jika terjadi kematian. Saya dan suami saya (WNA Inggris) memilih untuk memiliki pre-nup, karena ada harta orang tua saya yang mau mereka berikan kepada saya dan adik2 saya. Tanpa pre-nup, misalnya saya meninggal sebelum suami, maka harta orangtua saya tersebut (yang sudah susah2 mereka dapatkan dengan banting tulang) yang juga menjadi hak adik2 saya, nantinya akan diambil oleh negara. Karena tanpa pernjanjian nikah, harta saya dan suami menjadi satu, namun negara kita tidak memperbolehkan WNA untuk punya aset/property di Indonesia. Jika saya meninggal tanpa pre-nup, maka harta saya menjadi milik suami, dan karena suami WNA, maka negara berhak mengambil harta tersebut. Kan sayang, itu harusnya menjadi hak adik2 saya T_T

    Karena alasan inilah, saya yang menyarankan ke suami untuk membuat pre-nup sebelum kita menikah, untuk melindungi harta yang menjadi hak adik2 saya 🙂

    Salam kenal ya!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Subscribe to Sari's Storyline

Enter your email address and receive notifications of new posts by email.


Follow

Get the latest posts delivered to your mailbox:

Read previous post:
Dream Wedding

  Once in awhile right in the middle of an ordinary life love gives us a fairy tale, my fairy tale...

Close