Rahasia awet LDR : Pacaran Jarak Jauh

 

 

Sebelumnya saya juga nggak yakin kalau saya bisa menjalani hubungan jarak jauh, tapi setelah dijalani bisa juga dan ngga sesulit yang dipikirkan orang-orang. Masa perkenalan ( pacaran ) kami terbilang cukup singkat 1 tahun 9 bulan sampai akhirnya naik kepelaminan menikah ( kami nikahnya nggak pakai pelaminan 😃 ).

Dalam masa 1 tahun 9 bulan itu kami hanya bertemu langsung sebanyak 3 kali. Pertama kali berjumpa ketika si babang ada kerjaan di Jakarta; pertemuan pertama ngga ada tuh cinta pada pandangan pertama kaya di film-film. Pertemuan kedua babang datang ke Jakarta special ulang tahun saya & bertemu keluarga saya. Dan kedatangan ketiga adalah untuk melamar saya ( Cieh dilamar 😍).

Saya nggak pernah baca buku bagaimana menjalani hubungan jarak jauh atau baca novel lika liku LDR tapi dari pengalaman saya, rahasia awet dalam LDR adalah sebagai berikut :

Ini gelang LDR kami, co cweet ya 😍

1. Komitmen

Simplenya komitmen itu janji pada diri sendiri dan pasangan untuk setia dan terbuka dalam sebuah hubungan.

Cukup sulit ngga? Cukup sulit sih terutama pas lagi ada yang mendekati dan tinggalnya senegara atau sekota pula.

Trus gimana dunk? Ya balik lagi ke komitmen awal sama si doi yang jauh disana, kalau sudah berpegang kepada komitmen dan tujuan awal maka akan terasa mudah 😉.

 

2. Komunikasi

Ini faktor paling penting selanjutnya, ketika pertama kami berjumpa dan chit-chat di Coffee shop, kami bertukar facebook & instagram agak aneh ya terdengarnya, kok ngga nomor HP tukarannya.. entahlah 😜, tapi dari situ kami terus berkomunikasi.

Kalau mau tahu bagaimana detail perjumpaan Baca : Happy Birthday My Love

Alat komunikasinya apa kak?
  • Awal-awal karena tukarannya Facebook dan Instagram, maka kami ber Facebook messenger.
  • Setelah beberapa hari dari Facebook messenger, kami bertukar nomor HP dan mulai Whatsapp-an.
  • Dan di ikuti dengan Skype.

Selama masa perkenalan kami sampai dengan terakhir saya pindah ke USA; Orang yang paling pertama di sapa/menyapa pada saat bangun dan paling akhir sebelum tidur ya si babang. 

Itu tiap hari kak Sari komunikasinya?

Iya , tiap hari Whatsapp dan hampir tiap hari Skype -+ 15 menit – 1jam

Paling sebel kadang Skype-an Hallo… Haloo.. eh putus, sambung lagi Hallo.. Hallo.. eh ngga keliatan wajahnya.. coba lagi keliatan senyuman manis diujung sana.. ehh harus pake bahasa isyarat karena ngga kedengeran… hallo-halloan aja 10menit udah kebuang. Tapi tetep thank you Skype 😘😘, mendekatkan kami yang jauh.

Bahasnya apa aja sih di Whatsapp dan Skype? Apa nggak bosen?

Pembahasan kami ngga jauh-jauh dari makanan 😁, mungkin menurut orang lain nggak asyik topik kami, tapi kami merasa happy dan nggak bosan, suatu saat adik saya keppo buka HP saya dan bilang ” Ngakak gw liat pembicaraan lu ama si babang, gak jauh dari makanan doank”.

Pernah nggak saling kirim foto “sexy menggoda” ?

1000 persen NOPE, nggak pernah. He knows who I’m and he respects me. Tapi kirim foto selfie sering banget.

 

3. Saling Percaya dan positive thinking aja

A : Lu yakin mau LDR-an? Secara dia diujung dunia mana lu dimana, kalau selingkuh gimana?

Me : Ya dimana juga kalo mau selingkuh ya selingkuh aja, sekota juga selingkuh ya selingkuh aja, selingkuhnya ama yang kita kenal pula.

Demikian pembicaraan saya dengan seorang kawan 2 tahun lalu, ya namanya mau LDR wajib kudu saling percaya dan positive thinking. Kalau masih merasa nggak secure komunikasikan kembali dengan pasangan kita.

 

4. Perhatian/ kado kecil 

Saling berkirim hadiah kecil pada moment: Ulang Tahun, Valentine atau hari besar keagamaan.

Pertama kali si babang mengirimkan saya hadiah kecil pas Natal 2014, pas saya pulang rumah kagettt dapat kiriman coklat + bunga aneh ” Ngarepnya kalo dari seorang pria bunga mawar romantis gitu ya. ” ini dikiriminnya Poinsetta, dan ternyata memang tradisi mereka mengirimkan Poinsetta pas lagi Natal.

Nah di Natal 2015 saya mengirimkan Cookies untuk babang dan dia mengirimkan cupcake kesaya.

Akhirnya Natal 2016 kami bisa merayakan bersama. Baca Juga : Our First Christmas Together 🙂

 

5.  Sibuk / Asik saja dengan keluarga, teman dan pekerjaan.

LDR bukan berarti duduk bersedih manyun pas malam minggu karena kangen ama si doi. Malah saya senengnya LDR saya jadi tetep mandiri, dekat dengan keluarga dan teman serta makin terpacu dalam bekerja.

Tapi kak kalo kangen gimana dunk?

Kalau kangen nyanyi aja lagunya Vanessa Carlton

💕 If I could fall 

Into the sky

Do you think time

Would pass me by

‘Cause you know I’d walk A thousand miles

If I could just see you tonight

29 comments so far.

29 responses to “Rahasia awet LDR : Pacaran Jarak Jauh”

  1. Hihi… Jadi terkenang LDR dulu, kenal di chattingan di Yahoo, jadian sebulannya, ketemu bahkan setelah 7 bulan pacaran maya. Alhamdulillah ke pelaminan walau memang banyak aral melintang. Point-pointnya bener bangeeet, dan terutama untuk aku, janjian ketemu. Jadi kita seakan-akan ada tujuan dalam hubungan ini. Hehe…

    • Iya Mita, kalau bertemu itu rasanya berbunga-bunga ya kalau LDR, senang bisa membangkitkan kenangan masa Ldr-an kamu hehe..btw saya aslinya Samarinda loh deketan ama balikpapan, makasih sudah berkunjung 😊

  2. adhyasahib says:

    Saya juga LDR kurang lebih 5 tahun, komunikasi memang faktor yg paling penting, kalo mau ketemu pasti udah sibuk liatin kalender mulu yg kenyataannya masih lama tp udah semangat duluan, giliran dia dh di indonesia waktu terasa berjalan begitu cepat tau2 udah harus balik aja. Belum lagi perbedaan zona waktu yg harus banyak toleransi mana kla udah ngantuk tp mata tetap harus on buat nungguin dia plg kerja dan skype-an 🙂

    • Iya Adha ternyata kamu lebih hebat lagi bisa 5tahun LDR gitu 👏👏. Kalo Zona kamu bedanya kurang pas ya Eropa sekiter 5-7jam ya? kalo saya dia bangun… eh waktunya saya tidur biasa kita pagi waktu Indo skype nya (beda 12 jam)

  3. Toosss Sari, aku pun LDR pacaran 6 tahun. Nikah masih LDR juga kira2 setahun.. 😀 Kok bisa, kok tahan? Iya bisa banget. Aku setuju bgt sama semua poin2 di atas.. Sama aku megang satu kata “cukup”. Cukup kok cuma ktmu bbrapa bulan sekali, cukup kok wa aja, cukup kok telfon sehari 2 apa 3x sebentar jg gak papa.. Ahahhaha 😀 Seru ya LDR itu, jd kangen masa2 LDR.. 😀

    • #Toss Dit, wuih kamu si hebat Nikah jarak jauh, temen juga ada anaknya dah 2 masi jarak jauh, aku mungkin ga bisa rasa berattt kalau begitu. Kalian wanita tangguh deh.
      Kangen masa dag dig dug nunggu di Bandara hehe

  4. Dewi Nielsen says:

    Oh LDR itu begitu toooh 😀 ha ha ha…
    Kalau skrg aku ingat2 LDR ama suami 11 thn, aku suka amazed sendiri…kok bisa aku sekuat dan setabah itu yak 😀

  5. Dixie says:

    Kalo LDR yang 1 di Indonesia, mesti banyak sabar ya kalo internet berulah pas lagi Skype. Sering tiba2 internetnya melambat, putus, dll. Bikin emosiii hahaa.

  6. Arman says:

    Plus harus selalu jujur.

    Kita juga sama dulu ldr selama 1.5 tahun. Dan juga sama cuma pernah ketemu 3 kali dari sejak kenal sampe jadi an hahaha

  7. Jiah says:

    Saya sebenarnya pengen LDR, tapi blm ada pasangan hahaha. Mgkn malah sok kuat

  8. Pernik says:

    LDR keduanya kudu kuat dan saling percaya ya

  9. inly says:

    Aku aku.. LDR sudah 3 tahun lebih sedikit.. memang Skype selalu jadi andalan.. hehe..

  10. Nunu Halimi says:

    Saya belum pernah LDR mba, tapi tipsnya pas juga di terapkan buat yang nggak LDR, secara yang dekat aja kadang terasa jauh..

  11. Deny says:

    Hai Sari, kunjungan balik 🙂 Sebagai veteran LDR dan LDM,jadi tergelitik ingin komen postingan ini. Setuju dengan semua poin diatas plus musti ada tujuan di setiap hubungan baik itu LDR atau nggak. Kalau sudah ada yang dituju, jadinya pasangan akan berpegang pada tujuan itu. Aku pertama ketemu suami sampai menikah selang waktu 6 bulan. Iya, singkat banget, maklum beda benua biar hemat ongkos haha. Setelah menikah, LDM an 6 bulan karena aku mesti nyelesein kuliah dulu, ujian bahasa Belanda sebagai syarat untuk ambil visa tinggal di Belanda, dan ngurusin dokumen2 pindah yg banyak. Jadi total dari awal aku kenal suami sampai pindah ke Belanda hubungan jarak jauh 14 bulan dengan hanya 3 kali ketemu. Dan selama hubungan jarak jauh tersebut kami ga pernah skype an sama sekali karena sama-sama ga suka. Mengandalkan whatsapp satu jam setiap hari, email, dan telepon per dua minggu sekali. Karena beda 5-6 jam dengan Indonesia jadinya komunikasi juga ga terlalu banyak dan akunya juga ga terlalu suka sering2 ngobrol via whatsapp.

    • Hi Den, wahh lebih unik lagi ni kamu ama suami baru 6bln dah menikah tapi bener banget yg kamu bilang ada tujuannya itu yang dipegang.. ga peduli berapa lama pacarannya ya yang penting tujuan akhirnya jelas 😉
      Aku terkagum loh kamu ga pernah Skype..dan tlp hanya 2minggu skali dan mengandalkan email.. nah aku dan si babang ngga pernah email2an kita.. beda orang beda tipe sih ya.. suka love story mu Den, singkat dan bermakna 🤗. Untung deh aku nggak perlu ujian bahasa Inggris pindah ke US Den bisa ga ktrima 😜

  12. indri says:

    Hai Sari, wah kalo aku gak bisa LDR-an haha. Baru 3 tahun udah aku susul suamiku, komitmen sih iya tapi rasanya gak enak aja udah terbiasa bersama-sama terus pisah gitu. Nice topic ^^
    Btw, template nya pake Kotrina Bass ya, caem banget, pasti mehong nih haha

    • Iya akunya sih awal gak yakin bias LDR-an ternyata gak sesulit yang kupikirin In, tapi setiap orang beda2 sih 🙂 kalau bisa nggak LDR lebih asik lagi hehe.
      Iya aku pakai Kotryna.. dia bagus2, banyak pilihan templete nya dan helpful banget 🙂

  13. Indah says:

    Menarik sekali nih kisahnya…termasuk pengalaman para veteran LDR di sini. Jaman sekarang sih enak…bisa telponan setiap saat, gratis pula… Jaman saya lbh 25 thn yg lalu pake pos kilat khusus!! Sssttt jadi buka rahasia nih…hihihi…

  14. Indah says:

    Sar, ceritain dong gimana proses kenalnya… secara si babang “petani” dan Sari agen asuransi. Kalau dipikir-pikir kerjaan kalian kan gak nyambung tuh…

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Subscribe to Sari's Storyline

Enter your email address and receive notifications of new posts by email.


Follow

Get the latest posts delivered to your mailbox:

Read previous post:
I don’t like Epcot but ❤ it ( Walt Disney World )

  Epcot was not on our list to visit in Orlando, but on our last day we decided to visit...

Close