Rempongnya Ibu rumah tangga

Hello disini sekarang sedang spring, seneng deh lihat bunga-bunga cantik bermekaran, rumput kembali menghijau dan tiap hari mendengar burung berkicau. Kali ini saya mau sharing ringan tapi berat, nah loh apakah itu? Dari single yang selalu ngarep bertemu pangeran berkuda putih akhirnya menjadi istri orang, banyak hal yang berubah ; dari tadinya wanita karier ( cieh wanita karirr..) eh sekarang 101 persen menjadi Ibu ErTe rempong itu adalah hal yang berat menurut saya.

Banyak emak-emak apa lagi yang sudah punya anak menjadi Full-timer Ibu Rumah tangga itu pekerjaan tiada henti 24 jam non stop dan saya salut banget top 2 jempol buat emak-emak ini, tapi karena saya masi belum punya anak ya masih ada waktu leye-leye, explor lingkungan sekitar foto-foto alam, main sama keponakan, kepoin babang di ladang, chat/gosip bareng temen dan bisa menyelesaikan pekerjaan rumah tangga.

Top list Pekerjaan rumah tangga yang saya lakukan :

Beberes rumah.

Adik saya paling tau gimana bawelnya saya kalau urusan rumah, saya paling nggak suka ngeliat rumah ada telapak kaki, lengket dan berdebu jadi kalau di Jakarta hampir tiap hari saya ngepel. Biarpun tinggal di Jakarta rumah saya nggak pakai pembantu, jiwa babu saya tinggi. 😜

Jiwa babu ini dibawalah sampai menikah. Dirumah, saya beberes major (nyapu, vakum dan ngepel) seminggu 2-3x, disini nggak terlalu banyak debu apalagi pas winter saya hanya beberes seminggu sekali masih bersih, sebulan pernikahan kami si babang masih mempertahankan si mbak yang datang seminggu sekali 2 jam harganya $ 50/2 jam ( kalau pakai 3 jam diskon jadi $ 70 ) mahalll  buu dan kurang bersih pula secara saya nggak ngapa-ngapain ya mending saya aja yang bebersih hemat dan kinclong, babang merasa nggak enak memberhentikan si mbak jadi saya yang terpaksa ngomong 😅. ( Mbak yang bersihin rumah kita mobil-nya SUV Chevrolet baru dan hal yang biasa sih disini, saya aja yang terkagum si mbak keyen 😍 )

Nah sebagai istri petani saya ada adaptasi dan pengecualian mengenai kebersihan rumah, area yang boleh kotor lumpur hanya ruang kantor si babang tapi begitu kena area lainnya si istri bawel ini akan ngoceh.

Pekerjaan tambahan di spring, summer dan fall.
Foto hasil kerja hari ini, babang sempat meragukan kemampuan saya mower tapi lihat hasilnya memuaskan 🤗😎

Baca juga : Kota Jakarta dan Desa Ethan

Cuci Mencuci

Mesin cuci dan Mesin Pengering

Biarpun di rumah ada mesin cuci ketika di Jakarta, tapi saya nggak pernah pakai mesin cuci alasan takut bajunya rusak. Tapi sejak pindah disini untuk mencuci baju si babang saya menggunakan mesin cuci, karena baju kerjanya besar, berat dan kotor kalau habis main sama sapi nggak kuat saya cuci pakai tangan.

Untuk baju saya sendiri saya masi pakai tangan cucinya dengan alasan klasik masih takut bajunya rusak, eh tapi sejak winter kemarin terpaksalah saya menggunakan mesin cuci dan dryer kalau ngga, nggak bisa kering bajunya malah jadi kerupuk es dijemur didepan ..

Entah ini sugesti saya aja apa beneran, kok mesin cuci dirumah saya dulu perasaan nggak bersih tapi disini bersih dan enaknya dryernya tinggal pencet wrinkle care uda serasa licin kaya disetrika baju-baju ngga perlu setrika baju lagi, ini membantu banget untuk saya yang nggak suka nyetrika.

Mesin Cuci Piring

Lagi-lagi alasan klasik awal datang saya nggak mau pakai dish washer; “Dish washer nggak bersih”.

Si babang begitu tau saya nggak mau pakai dish washer kasih notice: ” No complain ya kalau saya nggak bantu cuci piring, ada dish washer kenapa mau cuci manual “.

Saya jawab ” iya no complain”

Jadilah saya cuci piring pakai tangan seperti biasa dan nggak banyak juga kok yang dicuci lah wong cuma tinggal berdua, eh pas winter jadi males cuci pirang karena bikin tangan kering, jadi dipakailah dish washer-nya sampe bikin si babang kaget 😜 dan bersih juga ternyata.

Mungkin si babang sempet mikir ini ” Ini Istriku asal dari kota besar tapi kok katro pake mesin cuci baju, mesin cuci piring ngga mau trus ngepel maunya pake tangan padahal uda ada alatnya”

Memasak

Awal-awal datang ke SD saya nggak pinter masak tapi pinternya makan 😳, bersyukur si emak mertua baik banget dan pinter masak jadi selama 1 1/2 – 2 bulan pertama untuk makan siang kita selalu makan dirumah mertua.

Untuk makan malam si babang lah yang menjadi koki serta untuk sarapan babang menyiapkan sarapan sendiri ( dan kadang menyiapkan sarapan buat saya juga karena awal-awal babang selalu bangun lebih pagi dari saya, kedengarannya istri pemalas nggak tau diri banget ya..😂) 

Tapi lama kelamaan malu juga masa sudah nikah masih makan dirumah mertua jadi saya mengajukan diri ke babang untuk mulai makan dirumah kita sendiri dan saya mulai belajar masak. Dan sejak ditegor papa saya jadilah saya bangun pagi untuk menyiapkan babang sarapan.

Kata si papa beberapa hari sebelum pulang ke Jakarta :

” Non, coba pagi bangun sebelum si Matt pergi kerja, siapin sarapan buat dia”.

Sari si pemalas ( kebiasaan di Jakarta bangun 8.30am ) ” Sarapan dia mah tinggal ambil aja pa cepet, dan dia juga ngga complain Non bangun siangan dikit ”

Papa : ” Ya gimanapun juga dia bakal senang kamu temanin aja sarapan”.

Tumben papa saya bener 😜 saya ikutilah nasehat dari bapake, tiap pagi bangun pagian temenin babang sarapan 😊

Sekarang saya sudah cukup mahir memasak ( PD banget ya mahir ) bisa masak di kompor, bisa panggang memanggang, dan yang gampang tinggal masukin crockpot , tapi tetap at least seminggu sekali kita ada jadwal lunch di rumah mertua, setiap ditawarin ” Yuk hari ini lunch dirumah” saya mah girang karena nggak perlu repot masak sendiri. Babang pun masih sering menyiapkan makan malam karena dia emank hobi masak dan enak masakannya ( tar kapan-kapan saya share signature dish-nya si babang ).

Menyiapkan sarapan buat babang sih simple banget nggak pakai repot, menunya diputer aja:

Yang saya bisa bikin sendiri : Muffin dan telor ceplok/dadar

Yang beli tinggal disiapin : Bagel & cream cheese, roti & selai kacang, Turnover Cherry, Crackers, Croissant dan Cinnamon rolls, atau buah-buahan.

Minumnya Orange Juice atau apel Juice atau grape Juice.

Menyiapkan makan siang ; menu makan siang kami terbiasa harus ada salad/ soup , daging, se-sayur-an, dessert

Contoh Menu nya :

Salad (Selada, wortel dan paprika), meatloft, buncis, mash potatoes dan white cake

Salad, salsabury steak, mash potates, peas dan brownies

Salad, nasi goreng, cha sapi, cha capcay dan choco cake

Broccoli cheese soup, pork chops, mix vegie dan cake

Salah satu masalah Saya yang di puji enak 😊 Salsabury steak

Menyiapkan makan malam, untuk makan malam kami lebih simple seperti  Steak & side dish, Panini-an, Sandwich, Grilled beef/pork , Hamburger, Pizza.

Tiap minggu siang biasanya kami menyiapkan brunch bersama, dan terkadang saya duduk manis si babang yang menyiapkan. Overall menyiapkan makanan buat babang sih nggak repot sama sekali dan dia nggak pernah complain, seperti pertama kali saya bikin muffin gagal dan nggak enak dia tetep mau makan, gagalnya karena kirain baking powder sama baking soda sama alhasil rasa muffin nya aneh bleh.. sudah saya bilang buang aja tetep dimakan.. saya aja nggak mau makan hehe.

Babang nggak rewel untuk makanan, dia suka mencoba sesuatu yang baru. Asalkan JANGAN kasih jeroan sapi, ceker ayam dan tahu, semua ini pasti langsung ditolak sama dia.

Hal yang paling bikin bahagia dari memasak bagi saya adalah ketika dipuji si babang ” This is so yummy, this is delish” rasanya bangga, seneng dan memotivasi 😊

Walaupun berbeda senangnya dengan menjadi wanita karir, sejauh ini saya menikmati dan bersyukur menjadi full-timer ibu rumah tangga dan cukup menyenangkan, kalau ngga seneng berat badan saya nggak mungkin naik 5 kg kurang dari setahun 😂.

Bu-ibu, emak-emak lain bagaimana kerempongan pekerjaan rumah tangga kalian?  Apakah ada si mbak yang membantu atau semuanya sendiri kaya saya, share yuk 😉

 

 

 

 

 

 

 

26 comments so far.

26 responses to “Rempongnya Ibu rumah tangga”

  1. Sandra says:

    Sejak kecil di rumah emang gada Embak sih Mba Sari, jadi pas udah nikah terbiasa aja tanpa Mbak, ya meskipun saya kurang rapi beres-beres rumah wkwk. Tapi saya seneng masak, tiap hari bikin bekal makan siang Suami biar uangnya dipake saya nyalon haha, ih sama deh suami juga ga komplen hasil masakan saya asal jangan dikasih ikan asin dan jeroan aja hehe. saya ga terbiasa pake mesin cuci jadi selama ini pake pengering doang. Emang harus pinter-pinter menej waktu ya bagaimanapun kita sbg Istri dan IRT harus tetap berkarya supaya gak jenuh di rumah hehe btw mahal banget ya gaji ART disana, mobilnya juga keyen huehehh

    • Kita kebalikan ya San, aku suka bebersih tapi ngga suka masak, nah pas single kebiasaan makan diluar dan kalau dirumah papa yang masak. Sekarang sih mendingan bisa masak dikit-dikit, bagi ilmunya donk biar jago masak kaya kamu 😉, tar sekali-kali Mau coba ah kasi suamiku ikan asin doyan gak yah dia hehehe

  2. Yeni Sovia says:

    Selamat menikmati ya mba. Nanti klo udah punya anak, perlahan2 standar kebersihan kita yang tinggi itu jadi menurun. Soalnya lebih rempong lagi apalagi klo ga ada ART yang bantuin hiks *curcol hihihi

  3. Dede says:

    Hai mbak Sari. Suka baca postingannya 🙂 Sejak tinggal disini saya jadi salut sama ibu saya yang setrong bingit hehe karena ternyata jadi istri kerjaannya gak habis2. Saya juga gak pake ART mbak, semua sendiri. Dari belanja,masak,setlika,cuci piring,vacuum,dll. Kami bagi tugas juga, cuman memang sebagian besar saya karena suami hny libur pas weekend. Soal dishwasher,sama mbak kadang dia nyucinya gak bersih/malah bikin rusak barang dapur karena keseringan masuk dishwasher (ketahuan malesnya haha). Thanks for sharing dan salam kenal 🙂 Dede

    • Iya ya De, Aku sih selalu salut AMA ibu rumah tangga itu menurut ku lebih berat daripada ibu bekerja, karena kerja bisa dijadikan -me time-, masalah dishwasher aku sekarang jadi tergantung ama dia 😂Ketauan juga malesnya, tapi emank kita harus aware ada yg memang ga boleh masuk dishwasher.
      Salam kenal juga De 😊

  4. Elsha says:

    Wah keren biasa nyuci baju pake tangan. Saya parah, saking gak suka sama nyuci, baju tipe knit aja masuk mesin cuci! Lol. Untungnya ada mode knit di mesinnya. Klo gak, melar 😀
    Tp sama kita, mba. Gak (belum) pengen ada ART, saya sih lebih ke privasi poinnya.. Gak suka aja ada orang lain yg urus2in rumah, pakaian, kamar dsb.

  5. Indri Noor says:

    gak ada art juga 😂

    eh tapi sekarang ada mba yang pulang siang sih. lumayan lah hehe…

    btw, aku seneng bebersih, masak, tapi gak suka cuci cuci. terus suka nyetrika 😇

  6. Rahmi says:

    Akunga pake ART lagi demi penghematan. Pekerjaan rumah dilakukan sesempatnya 😁😁

  7. arman says:

    steak nya keliatannya enak tuh.. boleh share resepnya dong.. 😀

  8. monda says:

    Sari, bagi dong resep Salsabury steak. … keliatan sausnya enak banget.., saus jamur kah?

    rajin banget ya Sari cuci pakai tangan aja,
    aku dulu perabot pertama beli itu mesin cuci bukaan depan, karena nggak betah bilas dan tanganku alergi detergen

  9. ajheris says:

    selamat menikmati spring sar. aku masih saljuan lebat dua hari berturut. belum pernah liat tanaman mulai muncul.

  10. Lana says:

    Mbak Sari…wiii seru ceritanya. Jujur, saya seneng baca postingan Mbak soalnya kayak bisa ngebayangin saya ada di deket Mbak. Kayaknya babang cinta banget ya sama Mbak sampe-sampe libur masak juga nga apa2.hihihi…

    Kalo pengalaman saya sih udah bertahun2 nga pake ART, tp kita sama Mbak….punya kekuatan ngebabu.hehe… SOalnya semenjak Mama saya meninggal (22 tahun yg lalu–thn 1995) & papa saya sampe detik ini nga nikah lagi, jadinya sejak kecil saya udah dilatih buat nyapu-ngepel-masak-nyiram kembang-manjat genteng-benerin talang. Super jadi Xena warriors princess lah. Makanya stelah jadi Ibu rmh tangga sekarang alhamdullilah nga kaget. Cuman efek negatifnya, saya sudah (mulai jenuh bin muak) utk ke dapur. Rasanya pengennya cepet2 jadi org kaya biar bisa diladeni karena kebiasaan dr kecil ngeladenin org.hehehe….

    Tetep sharing cerita keseharian ya Mbak. saya seneng bgt ngikutinnya 🙂

    • Hi Lana, kita mirip-mirip mama saya meninggal tahun 94 dan papa juga sendiri, hihihi jiwa membabu nya sama tinggi nya ya. Saya lagi giat-giat nya coba resep ni, Ada yang berhasil ada yang gagal pula. Iya tar di sharing lagi ya, thanks for visiting my blog. Aku suka juga ngeliat blog kamu barusan konsepnya bersih dan Burung di nama nya kamu bikin manis penampilan 😉

  11. Fiberti says:

    Kalau lagi suka masak nggak suka bersih2 dan kalau lagi suka bersih2 nggak suka masak hahaha. Aku termasuk yg malas dibilang multitask mba…krn kl disambi pasti mlh jdnya ga enjoy…

  12. Vita says:

    Asyik juga bahasa critanya… nice 👍
    Hiii… saya belum jadi mak mak, klo beberes rasanya akan jarang bgt, butuh mood yg tinggi, cuci, strika, n masak, saya seneng. Malah klo nti berumahtangga sesekali butuh juga bantun tu berbenah. Soalnya saya suka banget nyimpen barang-barang, mb.
    Have a nice wife ya …mb Sari

  13. inly says:

    kalau nyuci baju, pake mesin cuci, gak sanggup nyuci pake tangan sekarang hahaha.. lah wong pacarku aja, nyuci sepatu moso yah dimasukkin ke mesin cuci hahahaha.. padahal lah wong gampang disikatin aja.. kaga mau dianya..

    Kalau nyuci piring, masih tetap pake manual, dishwasher cuma dipake seminggu sekali aja.. walaupun sekarang dah mau masuk winter, airnya bisa di stel hangat, jadi masih ok lah..

  14. Ria says:

    gimana kalau dikasih pete terus makanan ada terasinya jg yah :)))))

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Subscribe to Sari's Storyline

Enter your email address and receive notifications of new posts by email.

Recent Posts


Follow

Get the latest posts delivered to your mailbox:

Read previous post:
Calving Season 2017

I love this time of year, new first experience as the cattlewoman. " Calving season " is lots of work for the farmer but...

Close