Sari Dan Sapi

 

Baca versi bahasa Inggris : Sari and Cows

Sari suka makan sapi.. Ya iya, steak, bakso, soto daging, rendang dan apa aja yang berbau sapi sampe jeroannya juga suka.

Sari suka susu sapi… Iya juga.. Keju.. Susu.. Yoghurt.

Sari suka bergaul dengan sapi.. wait tunggu dulu, nggak pernah terlintas dikepala saya bisa bergaul akrab dengan sapi, ketemu sapi hidup secara langsung aja ngga pernah, paling lihat dijalan pas musim jual sapi dan kambing kurban.

Tapi sekarang bisa panggil saya Sari gadis si pengembala sapi 👩🐃. Karena selama 7 bulan ini saya sudah kenalan dan bergaul akrab dengan paling sedikit ratusan ekor sapi dan ratusan anak sapi 😎

Ini pertama-tama bertemu dengan sapi nggak berani sendiri dan nggak berani mendekat lebih lagi

Dari yang takut mendekat ke sapi dan pada akhirnya cukup berani bergaul akrab dengan sapi dan menghasilkan prestasi bagus sebagai Sari si pengembala sapi :

  • Aktivitas ringan mengecek sapi dari kejauhan. ✅
  • Mendekat untuk mengecek tangki air minum. ✅
  • Mendekat bermain dan memberi makan sapi.✅

Makin bergaul akrab dan mendekat dengan sapi bahkan si sapi minta disuapin 😉

  • Membantu memindahkan sapi dari ladang A ke ladang B.
  • Menangkap basah sapi yang escape dan sedang mengacak ladang Jagung. ✅
  • Ikut mengejar bull yang bandel. ✅

  • Melihat proses pengecekan kesehatan sapi. ✅
  • Melihat proses pengecekan kehamilan. ✅
  • Melihat proses pemisahan anak sapi dari induknya.✅ ( ini sedih deh )
  • Melihat proses pemberian makan anak sapi. ✅
  • Beberapa kali mengejar sendirian sapi yang jalan-jalan😎✅

Hello ada siapa nih sore-sore gini jalan sendirian? #sapingaburdariladang

Semuanya berjalan lancar dan membuat saya bangga sebagai wanita kota yang luwes dan gesit bergaul dengan sapi, walaupun pengalaman pertama saya mengejar sapi sendirian butuh waktu 30 menitan dibandingkan yang ahli paling lama 10menit dah beres masuk lagi ke Ladang tetep saja ada kepuasan tersendiri bisa berhasil melakukan hal yang baru bagi saya. Nasib oh nasib hidup saya selalu berhubungan dengan kejar mengejar.. di Jakarta mengejar client eh disini ngejar sapi 😜

Pada hari sabtu kemarin 17 Januari, pengalaman baru lagi  “Membantu si babang melakukan bedding untuk anak sapi” yaitu memberikan/membuat kasur jerami pada kandang anak sapi. Pada hari sabtu temperatur normal di -4 sampai -8 C tapi karena sehari sebelumnya temperatur udara sempat naik ke sekitar 3-4 C jadi membuat salju meleleh pokoknya berantakan deh itu kandang, becek pup sapi dan air lelehan salju tercampur rata. Anak sapi keliatan jorok dan boots pink saya penuh lumpur yikes, tapi saya membantu dengan baik ya iyalah cuma bantu jaga kandang simple 😉 ketiga pintu kandang aman nggak ada anak sapi yang kabur dan proses bedding berjalan dengan baik.. Yayyy cerita sukses lainnya membantu pekerjaan babang. Good job Non 😎

Beginilah pemandangan lumpur (pup bercampur lelehan salju 🙈🙈) #yikes

Sampai pada minggu 18 Januari tragedi terjadi, si babang pulang untuk makan siang dengan celana jeans dan sepatu penuh lumpur, tercium bau pup sapi dan wajahnya merah berkata kepada saya ” Lain kali kalau menutup gerbang rantainya pas buka klik 2x tutupnya juga klik 2x “, saya melihat ada yang nggak beres nih sepertinya dan menyahut “kenapa emanknya?”, “Saya bawa feeder wagon untuk kasi makan anak sapi dan disambut ratusan anak sapi semua bermain diluar kandang, kamu tutup kandang yang utara nggak bener” selama ini klik 1 x juga cukup untuk sapi di ladang. Ternyata hal ini nggak berlaku buat anak sapi dikandang mereka lebih curious dan bermain dengan pintu.

Omg 😣😲😨 saya merasa bersalahhhh banget sampe menitikkan airmata… It was a big mess, pup anak sapi dimana-mana diluar kandang, lampu natal di halaman habis dijadiin mainan. Si babang sendirian dan pake esmosi pastinya ngejarin ratusan anak sapi yang nggak koperatif untuk balik ke kandang lagi. 

Tapi untungnya (orang Indonesia selalu masih untung); untung pertama anak sapi nggak keluar pada sabtu malam tapi minggu paginya, untung kedua mereka nggak pada lari ke jalan raya, untung ketiga 2 kandang lain yang saya kunci dengan cara yang sama anak sapi masi pada didalam. Untung yang paling untung buat saya kami masi pasangan baru jadi babang nggak marah yang mengerikan ke saya tapi tetep saja rasa bersalah kok bisa seceroboh itu. Ps : maafkan aku ya hubby 💛

🐄💛

Pengalaman yang berharga dan nggak bisa dilupakan, hal kecil bisa jadi masalah besar kalau tidak berhati-hati dan dalam hal apa saja.

Saya masi tetap mau bergaul dengan sapi, menunggu pengalaman baik selanjutnya dan nggak sabar menunggu musim semi ini kelahiran anak sapi 😉

Demikianlah cerita Sari dan Sapi edisi 1

Xoxo, Sari si penggembala sapi 👩🏻‍🌾🐮

20 comments so far.

20 responses to “Sari Dan Sapi”

  1. Manny says:

    Kereennn cerita nya sari 😍😍

  2. Sastri says:

    You’re brave!! Itu semua yang Angus untuk di jagal ya Sar? Yang nggak anggus di apain? Pesan jerohan donk 🤓

  3. Dixie says:

    Waduuh kebayang repotnya ngejar sapi ya. Btw kalo ikut ngurus sapi gitu, masih tega ga sih mbak makan sapi? Dulu aku pas ngeliat kelinci diternakin langsung ga tega ngeliat sate kelinci, kebayang kelinci2 lucu dijadiin sate 🙁 Mungkin kalo sapi beda ya hehe

    • Iya Dixie ngejarinnya anaknya pula lebih lincah daripada mamanya, aku bener2 merasa bersalah 🙁
      Kayanya beda sih jadi aku masih makan sapi :p sedihnya pas ngeliat dipisahin anaknya ama mamanya jadi ada sempet kepikiran ngga mau makan lagi ehh tapi sampe skrg masih makan nih aku nya. Dan aku ngga mau terlalu dekat emosional ama si anak2nya tar sedih lagi pas mau dijualnya

  4. Erny Kurnia says:

    Sari, kok seru sih. Gimana rasanya habis ngejar klien jadi ngejar sapi? Hihi penasaran. Itu kamu berani banget ya, aku mah sapi 2 aja udah ngumpet. Ini ratusan wow!

  5. damarojat says:

    uwaaw…anak sapinya pada suka iseng ya mbak. baru kali ini kebayang repotnya kl pas salju meleleh. di pikiran sy mah salju tu asik terus. haha…

    • Iya Diah ternyata kemarin aku perhatikan dimainin klik pagernya usil hehe… cantiknya pas baru seneng deh liatinnya bersih cakep, kalo uda meleleh kaya kita dilumpuran gitu Diah 😜

  6. Aku kok bahagia ya baca postingan Mba Sari yang ini hihi , seru banget Mba, beneran pengalaman baru yang menarik. Ditunggu cerita kelahiran anak sapi musim seminya yaa 😀

  7. inly says:

    sapi lebih gede dari domba, dan domba lebih lincah dari sapi.. Duh kebayang ngejarinnya yaa… semangatttt Sari.. 🙂

  8. wah mba seru pisan n sapi2na juga bersih2 y mba, aku piara kucing aja dah ngos2an saking bandelnya apalagi sapi yg gede2 y hahaha…
    semoga kelahiran sapinya next lancar y mba

  9. Titik Asa says:

    Hehehe…lucu juga cerita pengalaman menarik ini.
    Itu benar ya Mbak, dari mengejar client jadi mengejar sapi…
    Ah hidup memang urusan kejar-mengejar ya. Masing2 berbeda apa yg dikejarnya dan kecepatan mengejarnya…

    Salam,

  10. Nana says:

    Halo, Mbak Sari. Salam kenal ya. wiiiihhhhh…beneran kejar-kejaran sama sapi? aku kalo deket deket sama sapi udah deh mending enggak. takut ditendang ato disruduk. hahaha.
    btw, nice blog mbak 😉

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Subscribe to Sari's Storyline

Enter your email address and receive notifications of new posts by email.


Follow

Get the latest posts delivered to your mailbox:

Read previous post:
Kota Jakarta dan Desa Ethan

  Sebagai wanita yang hidup di kota besar memutuskan pindah ke sebuah desa bukanlah keputusan yang mudah buat saya. Dari...

Close