2 Tahun di USA, Kebiasaan di Indonesia yang Saya tinggalkan ketika Saya hijrah ke Amerika

Sudah lama nggak update blog, sekalinya nge-blog bertepatan dengan perayaan 2 tahun tinggal di Negeri paman Sam, Kali ini nggak ada kejutan atau dinner romantis, Karena si abang ada meeting di luar kota dan Saya tinggal dirumah saja..

Ngga kerasa sih 2 tahun berlalu, rasanya seperti baru kemaren pindah dan beradaptasi dengan kehidupan di sini. 2 tahun tinggal disini nggak serta merta merubah kebiasaan Saya dan merubah kebiasaan pasti tidak mudah, apa lagi kalau kebiasaannya sudah mendarah daging dan terbentuk dari kecil.

Berikut adalah Top List kebiasaan Saya di Indonesia yang Saya tinggalkan ketika Saya hijrah dan menetap di Amerika.

1. Menyapa/ memanggil orang dengan sebutan; Pak, Bu, Om, Tante, Kak, Mba, Mas, Cici, Koko etc

Sebagai orang timur, orang Indonesia tepatnya, memanggil seseorang dengan predikat pasti sudah lumrah, nah kalo tidak malah dibilangnya ngga sopan, nggak tau tata krama. Tapi sejak disini Saya harus beradaptasi memanggil seseorang ya dengan nama aja.. awalnya kok kayanya ngga sopan ya?! Apa lagi manggil emak/bapak mertua dengan nama doank..  lama kelamaan biasa tapi agak repotnya buat saya adalah, Saya tipenya suka lupa nama orang 😂 Kalau di indo kan Enak lupa tinggal om.. tante, kak.. mas..

2. Traktir orang pada saat Ulang Tahun.

Bila di Indo biasa pas ulang tahun di todong traktiran, berbeda dengan disini 2 tahun Saya ulang tahun Saya di treat spesial, bukannya ditodong traktiran, malah selalu teman-teman yang patungan traktir dan kasih kita kado 😍

Begitu pula saat pergi bersama kalau disini biasa selalu bayar masing-masing, dan disini pelayannya selalu tanya “ Check nya barengan atau terpisah? “

3. Ngopi tepatnya nge-teh di Starbuck

Well Kalau yang satu ini memang dulu tuntutan pekerjaan, kudu ketemu client dan tempat ketemu yang paling gampang ya di Starbuck. Tapi sejak pindah di Sodak nongkrong di starbuck bisa diitung jari. Kalau di hitung-hitung ya penghematan juga 😉

4. Selfie di mobil dan mirror selfie

Ini sih uda jaranggggg banget Saya lakukan, dulu nemu kaca sedikit selfie trus macet sedikit selfie. Kalau sekarang handphone Saya lebih banyak foto pemandangan

5. Kebiasaan bangun siang 😳

Sebelumnya Saya typical orang yang bangun jam 8.30 – 9.30, I guess yang satu ini kehidupan pernikahan yang mengubah Saya, si abang sih ngga pernah berkeberatan Saya bangun siang tapi Saya nya sendiri yang berinisiatif berubah, ditambah pas jadi school photographer kudu/ wajib bangun pagi Kalau nggak telat deh ke sekolah.

 

2 tahun di Sodak banyak hal yang berubah, selama perubahan menuju hal yang baik kenapa nggak, Iya kan 😉 Tapi satu yang ngga berubah cinta Saya pada Indonesia tetap pool!! ❤

 

 

6 comments so far.

6 responses to “2 Tahun di USA, Kebiasaan di Indonesia yang Saya tinggalkan ketika Saya hijrah ke Amerika”

  1. Kyaaa nggak kerasa ya kak, semoga makin betah tapi tetep cinta sama tanah air heheh

  2. Inlycampbell says:

    Wah jadi kangen Starbucks.. 😂
    Semoga makin betah yah Sari.. congrats for your pregnancy too.. sehat2 yahh 😘😘

  3. No. 1 aku masih risih kalau panggil yg lebih tua dg nama saja. Anakku sih kuajarain panggil “opa” klo yg sdh tua atau paman kek, tapi dia tetap aja cuma panggil “Bern.. Bern” ke teman opanya, halahh susah diajarin haha. Nah Opa Bern nya biasa aja, dia bilang biarin aja, akunya sih yg tetap belum bisa nerima dg anggapan klo di tanah air ya ga sopan kan yaa 😀 .

    • Iya Nel, kaya pas si Papa disini keponakannya suami panggil Papa dengan nama aja, papà bilang ini anak ngga sopan ya 😜 lalu aku jelasin beda nya disini dan di kita.. jadi si papà me maklumi

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Subscribe to Sari's Storyline

Enter your email address and receive notifications of new posts by email.


Follow

Get the latest posts delivered to your mailbox:

Read previous post:
Petani Indonesia itu Miskin

Seorang pembaca blog Saya dari Indonesia email Saya intinya ; “ Kak, Gimana caranya bisa bangga menjadi istri seorang Petani?...

Close