Diskriminasi di rumah Sendiri

 

 

” Gue sebel banget… gue lagi  ada tugas kantor nih sama bos expat gue naik pesawat G*ruda ehhh si pramugarinya beda banget perlakukan ke gue sama bos gue!!! Bos gue ditawarin minumlah apalah bentar-bentar disamperin ditanyain mau apa, lahh gue? Dicuekin! Belum lagi.. pas sampe di Balikpapan kita ke Starb*ck eh si mbaknya sama!! Pengen gue kemplang deh!!, lagian apa hebatnya expat sih sampe dibedain gitu” Itu curhatan sahabat baik saya digrup Whatsapp kami.

Seorang teman lain curhat yang serupa, ketika berlibur di Bali perlakuan terhadap turis lokal ( teman saya ) beda banget ama perlakuan ke turis asing. ” Kita kayak di cuekin ci, males ah ke Bali lagi ” ucap teman saya. ” Masa kita ke beach club gitu ( cukup ternama ) eh norak banget deh meja sebelah bule si mbaknya ramah senyam senyum giliran meja kita lama dipanggil pura-pura bego ngga ngeliat gitu.. ogah deh kesana lagi.”

Saya sih belum pernah mengalami perlakuan menyebalkan begitu tapi melihat sendiri pernah. Ketika saya makan disalah satu restoran di Bali tahun lalu, pada saat yang bersamaan masuk pasangan Indonesia dan seorang Bule. Nah dari kedua meja ini terlihat jelas kalau meja si bule mendapatkan perhatian lebih, begitu diantar ke meja langsung di bawakan buku menu sedangkan meja sebelah yang pasangan Indo mesti nunggu lama dan panggil si mbak baru deh datang bawa buku menu. Serta tanpa dipanggil si mbak setiap 10 menit deh datang ke meja si bule untuk memastikan semua aman terkendali sedangkan meja si pasangan Indonesia tidak mendapatkan perhatian serupa.

Saya jadi berfikir ada apa ini, kenapa sih Orang Kita didiskriminasi di Rumah sendiri atau apa hebatnya si Expat/bule sehingga banyak orang kita manis banget kalau di depan mereka? Apa orang kita “malas” melayani orang lokal atau mungkin si turis bule ini lebih manusiawi memperlakukan orang kita ?

Dari perspektif saya yang membuat hal itu terjadi kemungkinan terbesar adalah terbentuknya Pola Pikir sebagian orang kita yang menganggap bule/expat/turis asing lebih WOW, lebih pintar dan lebih banyak uangnya jadi bila memberikan pelayanan yang bagus maka tipsnya pasti besar. Dan bila pelayanan bagus maka makin banyak wisatawan asing yang kembali lagi ke Indonesia (Bali).

Oh ya saya jadi inget pas di Bali tahun 2015, ketika di Tanah lot saya membeli Aqua besar harganya 7000 rupiah nah pas ada bule tuh samaan beli Aqus sama saya, dikasih harga 20,000 rupiah saya sih diem aja senyam senyum karena lihat perlakuan berbeda 🙂  dan Bli-nya bilang ke saya “Biarin aja bule uangnya lebih banyak”. 

Bila orang kita di diskriminasi perlakuan, seakan nggak dianggap oleh pelayan/pemberi jasa dibandingkan si bule/ expat/ turis asing, maka si bule/ expat / turis asing di diskriminasi harga. Contoh terdekat ketika saya dan si babang ke Jogya harga tiket Borobudur dan Prambanan hampir 10x lipat daripada turis lokal ( ini bikin si babang gondok banget 😜). Dari institusi resmi saja mendiskriminasi harga yang sangat kontras untuk turis asing sehingga wajar jika orang biasapun melakukan diskriminasi harga pada turis asing ( Hmm wajar apa nggak menurut teman-teman?? )

Padahal nggak semua bule loh lebih banyak duit, banyak turis Ausie yang gak banyak duit juga datang ke Bali, karena liburan di Bali lebih murah daripada di Negara mereka, nilai tukar rupiah yang rendah menyebabkan apa-apa terasa murah di Indo bagi turis serta mereka di perlakukan bak raja bila berlibur di Indo (Bali).

Dari realita “Bagusnya pelayanan terhadap bule/ expat / turis asing di Indonesia”, Saya ada bertanya ke beberapa teman dan si babang yang sudah beberapa kali ke Asia termasuk ke Indonesia, pertanyaan saya

” Negara Asia mana yang paling disukai dan paling ramah orangnya? “

saya padahal sudah PD banget pasti jawabannya Indonesia… eh ternyata lain loh jawaban mereka rata-rata Filipina, saya yang ngga terima jawaban ini nanya lagi “Kok Filipina, bukan Indonesia?”, mereka bilang “Indonesia sih enak juga ramah, tapi orang Filipina itu lebih tulus, di Indo saya merasa terlalu diperlakukan berlebihan dan kalau ke restoran dan kemana-mana mata orang melihat kesaya jadi malah nggak nyaman.”

Disisi lain memang banyak turis asing yang membuat pelayan kita lebih merasa ” dimanusiakan”, dibandingkan turis lokal memperlakukan pelayan. Turis asing banyak yang menjawab dengan ramah pertanyaan ” Hi how are you?” yang dilemparkan oleh pelayan dan menimpali kembali pertanyaan tersebut sehingga terjadilah percakapan , sedangkan orang kita kadang ditanya hal yang sama oleh pelayan hanya “Hmm, baik”.

Jadi kalau saya sih mau introspeksi diri aja, sudah dimulai dari diri sendiri belum untuk;

Bersikap baik kepada siapapun tanpa peduli dia itu ras apa, mau bule kek, indo kek, putih kek, gelap kek… jangan memperlakukan orang karena Ras-nya semua juga sama-sama manusia.

Bersikap sopan dengan orang dibawah kita seperti ke pelayan resto, tukang sampah, mbak kasir atau pembantu kita. Kalau bersikap baik terhadap orang yang levelnya diatas kita sudah biasa.

Ada masuknya bagaimana cara untuk STOP diskriminasi dirumah sendiri? Berbagi yuks 😉?

30 comments so far.

30 responses to “Diskriminasi di rumah Sendiri”

  1. setuju point terakhir mbak, mau sama siapapun ya sama2 menghargai dan sopan dimanampun dan kapanpun.

    mungkin juga dari training yang dilakukan ke pelayanannya seperti itu mbak, jadinya ya gitu deh. baiknya sih diajarin sama-sama perlakuan ke semua tamu ya.
    soalnya emang bener pas aku nginep di hotel santika depok aja beda banget pelayannya, mereka yang salah kita yang repot harus naik turun bawa barang buanyak minta tolong buat dibantuin bawa bilangnya ga ada fasilitas bawa barang sampe kamar, giliran tamunya bule segala dianter ke kamarnya T_T. *malah curhat

    • Duh, kamu juga ngalamin ya Nov? hmm kayanya bener yang kamu bilang harus ada pelatihan dari pihak perusahaannya untuk karyawan untuk memberikan jasa yang sama kesemua customer.

  2. Erny Kurnia says:

    Setuju, dimana pun berlaku baik aja. Mungkin juga kadang orang kita sok semaunya gitu juga mbak. Hihi. Termasuk makan jorok. 😀

  3. Ini berasa banget Mba pernah pas meeting bareng boss, kebetulan Boss aku bule Belanda. Mana doi ganteng abis, jadi perlakuan orang-orang beda banget sama doi :))

  4. Wening says:

    Beneeeeer…. nemu yang kayak gini hampir dimana-mana, apalagi tempat wisata. Tapi ternyata bulenya diliatin gitu risih juga ya, hihi..
    Dan setuju banget deh sama point “bersikap baik dan sopan sama SIAPAPUN, gak terkecuali”

    Btw, suka banget baca tulisan-tulisannya 😍

  5. arman says:

    orang indo emang ramahnya cuma ama bule doang karena nganggep banyak duit emang. hahaha. gak heran itu… 😀

  6. Hastira says:

    mungkin disanak bule banyak duitnya dibanding kita2 dan sudah biasa dientul harganya

  7. Ah iya.. Jadi ada sisi negatifnya juga…pelayanan bule dpt lbh karena diskriminasi harga juga ya .
    Makasih sharingnya 🙂

  8. Lidha says:

    Hai mbak Sari,
    Iya sih, sering juga saya punya pertanyaan ‘bule2 yang sering diliatin gitu apa nggak risih.’ Kita kan membayangkan juga posisi kita kalau jadi mereka, nggak enak juga lho dipandangin terus kayak makhluk ajaib. Soal bule2 yang nggak selamanya berduit itu juga sering saya temui kalau lagi wisata. Ada yang dari mereka nahan makan, ngiritable biar tetep bisa jalan2. Ada yang curhat kenapa ini-itu mahal buat mereka.
    Pengennya gitu orang2 kita baik ya baik aja sama siapa aja, bukan karena ada maunya atau ada harganya.
    (Eh. Ini sih harapan ya, bukan menjawab ‘bagaimana cara STOP diskriminasi dirumah sendiri’ hihihihi)

  9. Karina says:

    Hai mbak. Kayaknya kalau di bali diskriminasi turis tu keliatan banget ya.
    Pengalaman saya mau masuk salah satu wisata di bali, supir kami menggunakan bahasa bali kepada petugas gerbang dan mewanti-wanti kami untuk bilang bahwa kami saudara, jadinya masuk gratis. Kalau bilang turis lokal (apalagi bule) pasti bayar padahal seharusnya memang ga bayar..
    Kalau di sekitar saya diskriminasi sesama kadang suka melihat dari gaya berbusana ya. Dikira gembel kalau pake baju biasa/jelek suka ga dilayanin. Padahal siapa tau aja itu orang kaya males gegayaan kan. Hahaha

    • Iya Kar di Jakarta banyak tu yang kalo gak keliatan trendy pelayan nya cuekin padahal yang kaya kamu bilang belum tentu loh yang berpakaian biasa duitnya nggak ada.
      Wah ternyata di Bali ada tempat wisata yang seharusnya nggak bayar dan buat turis indo pun di bisnis-in ya

  10. Putri says:

    Halo mbak Sari, salam kenal. Ini tulisan ke sekian dari mbk Sari yg saya baca, abis semuanya inspiratif, suka banget ❤️ dan iyasih mbak harusnya ga peduli apapun rasnya kita harus tetep baik tanpa membedakan, meskipun kadang sayapun merasa minder sendiri sama expat karena itu tadi pola pikir yg menganggap mereka sangat wow daripada org lokal, hehe jadi minder sendiri padahal ya dirumah sendiri

    • Hai Salam kenal Putri, makasih ya suka baca tulisan aku.. jadi swnwng 😍
      Loh kok jadi minder padahal dirumah sendiri hehe, kalau pas minder inget aja si mister expat dan kita sama-sama ciptaan Tuhan biar mindernya ilang 😉😉

  11. muti mimut says:

    Ungkapan mba dalam tulisan ini bener banget, perlakuan berbeda terhadap orang bule vs orang Indonesia yang dilakukan oleh bangsa kita sendiri, seringkali terjadi.
    Misalnya ketika menyambut turis di sebuah lokasi wisata, biasanya (pastinya) para mbak/mas pelayan toko menyambut bule dengan antusias, berusaha ramah yang terkadang berlebihan dibanding memberi pelayanan terhadap turis lokal.

  12. Hai Mb salam kenal ya.
    Btw kok aku kira jawabannya bakalan INDONESIA ya negara teramah di dunia, ternyata Filipina huaaaa
    Emang sih kadang turis lokal dipandang sebelah mata, lebih diutamain yg bule, padahal kan kita sama2 bayar hadew

  13. sarah says:

    Aku sih belum pernah ngalami kek gitu, diskriminasi pelayanan. Cuma Kalo diliatin gitu pasti risihlah#pengalaman hanya gara gara pake tutup muka (alergiku kambuh) orang di rumah makan pada liat semua. Pas kejadian lagi kek gitu (kambuh lagi alergiku) di Malaysia , aku nyaman aja makan di restoran/rumah makan. Nggak ada yang liatin kek bilang “ih, kenapa tuh?”atau “pasti melanggar tuh..” bla bla bla kayak di negeri sendiri. Kalo untuk maksud pelayanan baik sehingga ramah dibuat buat orang juga (bule) merasalah, seperti dipaksakan. Mungkin ketulusan yang bangsa kita belum punya, ya mbak.

    • Mungkin kalau dikita orang lebih pingin tau jadi kesannya gimana gitu ya pas alergi kamu kambuh. Iya ya kalau tulus sama nggak kadang bisa dari hati membedakannya ya Sarah 🙂

  14. Shinta says:

    mohon share ya mba

  15. Vita says:

    Klo ak pernah mb, ke cafe pake sandal jepit, lama kali g dilayani, daftar menu aja, g dikasih,pdhl udah 20 menit ak duduk disitu. Karena esmosi, kubelilah menu yg paling mehong disitu. Mang, muka kaya gni g mampu beli pa. Kuesel ak.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Subscribe to Sari's Storyline

Enter your email address and receive notifications of new posts by email.


Follow

Get the latest posts delivered to your mailbox:

Read previous post:
Aku Dilamar

  Saya pada dasarnya bukanlah tipe cewek yang romantis dan tidak juga berharap dilamar dengan cara yang romantis, tapi dalam...

Close