Jakarta Bagaimanapun Kau Selalu Tetap Dihati ( Part 2. Pulang Kampung )

17 Januari – 5 Febuari 2018 kemarin saya berlibur ke Jakarta, bukan berlibur sih, tepatnya pulang kampung. Setelah 28jam diperjalanan tibalah saya di kota Jakarta, keluar dari pesawat saja saya langsung merasakan humid-nya udara malam itu, maklum ketika meninggalkan South Dakota suhu terakhir -40 C.

Di Bandara sudah menunggu adik dan suami tercinta, rasanya lucu juga dulu saya yang menunggu si abang di Soekarno Hatta tapi kali ini dia yang menunggu saya ( Jadwal kami jadi berantakan ketika bisnis trip si abang diganti tanggalnya, sehingga dia berada di Jakarta sehari sebelum saya). Ditengah kelaparan tengah malam langsung deh menyerbu bakmie GM di bandara.. rasanya eunakkk banget.

Secara pribadi pandangan saya balik lagi ke Jakarta, setelah 1,5 tahun meninggalkan Jakarta :

  1. Jakarta bukannya makin maju tapi malah makin mundur…. so sorry no offense tapi itu pendapat saya loh. Muacetnya dan semerawut lalu lintas, sekarang motor bisa masuk jalur 3 in 1, eh jalur 3 in 1 masih ada nggak? dan mungkin ini perasaan saya saja, daerah yang dulu keren kok terlihat kumuh.
  2. Banyak sekali pengemudi gojek berseliweran dimana-mana, don’t get me wrong saya seneng dengan adanya gojek memberikan lapangan pekerjaan dan mempermudah customer, termasuk saya juga pakai jasa go-food buat order KFC, tapi really! Kalau bisa lebih teratur lagi jangan trotoar/jalanan dijadikan tempat parkir massal, nggak enak banget dilihatnya.
  3. Apa-apa udah mahal di Jakarta compare dengan Jakarta 1,5 tahun lalu, hanya dalam 1,5tahun kerasa banget inflasi di Jakarta, contohnya untuk makan yang standard di mall berdua minimal 250-400rb rupiah untuk berdua, dulu paling berdua habis 100-200rb rupiah udah kenyang.
  4. ITC Mangdu makin sepi tapi Mall-mall tetap ramai & masih merupakan tempat hiburan dan tempat bertemu yang mengasikkan, tapi saya sendiri kok minat shopping-nya berkurang drastis?? 😅
  5. Bagaimanapun baik buruknya Jakarta tetep dihati karena orang-orang tercinta dan makanan kesukaan ada di Jakarta 😃.

Tujuan utama pulang kampung kali ini memang untuk bertemu keluarga; bapake dan adik-adik. Adik dan ponakan dari Sydney juga pulang selama 10hari, sebentar banget yah! Untuk yang ini mission completed senang banget menghabiskan waktu bersama keluarga ❤

Bersama keluarga besar dari pihak mama

 

 

 

Adik-adik tersayang plus ponakan ❤

 

Tapi 16 hari efektif di Indonesia terasa kurang pake banget :

  • Nggak sempat untuk memanjakan diri mumer ( compare to USA) ; refleksi dan facial, cuma 2x pijit tidaklah cukup.

 

  • Makanan

Nggak cukup waktu untuk Makan semua yang dilist, Wong list-nya panjang waktu makannya sehari maximal 3x plus snack. Jadi untuk beberapa makanan yang diidam-idamkan terasa kurang enak karena udah kenyang dipaksakan makan 😂

Pertama kalinya si abang makan di restoran padang

Yang kesampean dimakan :

Dimsum, Chinese food, Sushi tei, Ayam Cianjur, Siomay, Empe-empe, Padang, Bu Kris, Kepiting Berkat, Bandar Jakarta, Bakmie udang, Bakmie Lily, Bakmie Abun, Bakmie GM, Bakmie gang kelinci, Sate Senayan dan sate abang-abang, Sop Buntut, KFC, combro, Astor, jajanan pasar mangga dua, Bebek tepi sawah, Toge goreng, Es podeng, Sekoteng, teh goyang golden, Tempe mendoan, tape bakar, Pete udang, Tahu gejrot, Sop kambing dudung, Soto Betawi, Kalimati (ini the best sampe makan 3x masih kepengen lagi). Dan apapun makanannya minumnya Kelapa muda batok, segerrr banget!! Dikampung Ethan nggak ada ini semua.

Yang nggak kesampean antara lain :

Bakso Galant, Bebek Kaleyo, Sarang Oci masakan menado, Korean BBQ, 1001 seafood, bihun goreng, kuetiaw goreng, masakan apartment Nasi cianjur, Bakmie grogol dan Batagor Kingsley.

  • Teman-teman

Makasih banyak buat BFF yang sudah menyempatkan waktu untuk ketemu bahkan ada yang sampai cuti pula Bu MJ, buat yang traktir dan buat yang kasih Oleh-oleh buat dibawa pulang… Makasih semua!! Love you guys!! Maaf banget buat yang udah ketemu tapi lupa foto-foto 😂 dan maaf juga teman-teman yang nggak sempet ketemu, waktunya terlalu singkat.. see you next time ya!

 

Waktunya tiba meninggalkan Jakarta dan pasti koper dah siap dengan segala item dan snack. Diiringi hujan deras dini hari, sekeluarga mengantar ke Bandara, kali ini terasa berat mello mewek dewek di Bandara, ditambah di pesawat Narita – Denver muntah di Lavatory sekali, di bangku pas mau landing sekali.. plus sebelum lewat custom sekali.. naik pesawat terburuk sepanjang sejarah ewwww!! Lega rasanya saat pesawat sudah sampai Sioux Falls dan si abang sudah menunggu di bandara ❤

 

Last but not least, ini bawa-an dari Jakarta yang Lolos semuanya 😁

 

6 comments so far.

6 responses to “Jakarta Bagaimanapun Kau Selalu Tetap Dihati ( Part 2. Pulang Kampung )”

  1. Lasmaita C says:

    Waahhh seru banget kayanya ya Kak Sari.. Jakarta memang banyak kurangnya tapi ya ada majunya juga.. mudah2an beberapa tahun lagi beneran bisa pakai kereta cepat di jakarta supaya agak berkurang macetnya. Itu pun kalau banyak yg sadar untuk pakai transportasi masal dan mengurangi membawa kendaraan pribadi.

    Kak, abangku tersayang lg filing petition.. aku mau tanya apakah form G325A, letter of intent punya ku harus yg asli dan dikirim dari Jakarta?
    Atau bisa dengan di Scan dan di print disana untuk masuk ke file abang?
    Pengalaman kk waktu itu bagaimana?
    Untuk birth certificate kan harus yg bahasa Inggris, apakah perlu ada surat keterangan belum menikah dlm bahasa Inggris juga?

    Btw thanks kak untuk blog yg informatifnya..

    • Hi Lasma, waktu itu letter of intent pihak pengaju yang print out tanpa scan. Waktu itu aku tidak dibutuhkan surat keterangan Belum menikah. Untuk pastinya kamu bisa cek di official website aja ya biar ga salah. Good luck!

  2. Senang sekali bacanya 😍😂💞 selamat beraktivitas kembali mbak Sari😊

  3. Hai Sari terbang 28 jam transit berapa kali?, gilee ngebayangin bosennya itu loh haha. Aku yg 14 jam aja sdh enek rasanya lama bener, apalagi kamu yg 2x lipatnya terbang.
    Nyampe Amrik jam brp? ga ada pemeriksaan gitu?, aku pernah dengar katanya di amrik ketat banget customnya, untung lolos semua ya bawaan 😉 .

    • Transitnya 2x Nel, nyampe nya di Denver jam 4 sore, diperiksa tapi Lolos semua, yang lucu bawa peyek ditanya ini apa kok tajam2 😜 Dan kue nastar juga di tanya, kalo dulu sih bawa nastar ga pake ditanya, tapi senengnya semua Lolos 😉

      Yang parah kemaren pas di Jakarta uda dibongkar gembok ku, eh coklat ilang 1 dan pasta gigi ilang dua. Nasib 😅

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Subscribe to Sari's Storyline

Enter your email address and receive notifications of new posts by email.


Follow

Get the latest posts delivered to your mailbox:

Read previous post:
I had splendid 2017, 2018 is year to sparkle

When I look back to 2016 and 2017, Oh Gosh 2016 was the movie scene, all just magnificent, all magical....

Close