Mitos Pacaran dengan bule yang saya patahkan

Setelah saya post Tips mendapatkan pacar/ pasangan bule pada awal Desember 2016, banyak tanggapan masuk ke comment serta email saya. Dari beberapa email minta saya men-sharing-kan gimana sih tanggapan orang, perasaan saya, apa bule itu royal, enakan mana sama bule apa orang kita, suka duka pacaran dengan bule dll. Well, saya nggak bisa sharing banyak mengenai tanggapan orang karena hanya orang dekat saja yang tahu kami berpacaran (saya tidak pernah publish wajah si dia di FB / Instagram sebelum engagement kami)  sampai pada saat kami menikah banyak yang bilang ” Kok mendadak Sar? ” dan kami pacarannya jarak jauh jadi agak berbeda dengan pasangan yang tiap minggu bertemu, semoga pada nggak kecewa ya yang sudah me-request.. Biar terhibur saya bagikan Mitos Pacaran dengan bule yang saya patahkan, so check this out 😉

Mitosnya : Orang Indo pacarnya bule Tua. 🎅

Source : Pinterest

Ini saya ingat banget, pas kami charter speedboat dari Lombok ke Gili,

Si Mas speedboatnya ngomong : ” Mbak, pacarnya muda? “,

Saya yang sensi karna dikira mutu ( muka tua ) langsung jawab : “Ngga mas, saya ngga suka daun muda ”

Si Mas : ” Nggak maksudnya saya bule nya muda, biasanya cewe yang kesini pacarnya bule pasti  ” Bule Tua ” kaya sama bapaknya.”

Well nggak semua orang suka dengan yang seumuran, termasuk saya pas pacaran maunya dapetin yang usia 8tahun keatas dengan alasan lebih dewasa, tapi cowo tua ngga suka sama saya 😜

Yay, mitos “Orang indo pacarnya bule tua” nggak bener buktinya mantan pacar (yang menjadi suami ) saya seumuran aja dengan saya.

 

Mitosnya : Cewek Indo suka minta duit ke pacar bulenya 💵

Danau tamblingan, Bali

Nah ini saya speechless pas ditanya seorang teman ” Sar lu tiap bulan dikirimin berapa ama Si babang? ”

Saya : ” Heh! Nggak ada uang bulanan. ”

Teman : ” Mintalah gimana lu… itu si B (saya pernah ketemu dengan si B ini) dikirimin tiap bulan $850 sama pacarnya.”

Ya kalau orang minta duit kepacarnya bukan berarti saya harus lakukan hal yang sama, dulu pacaran dengan mantan yang lain (yah jadi bawa mantan) saya juga ngga pernah minta duit.

Saya sih dilahirkan bukan dari keluarga perlente dan tajir, jadi sejak muda (sekarang sudah tua donk 😂) sudah cari uang sendiri, keluarga inti dan teman dekat saya jadi saksi gimana mandirinya saya dan kapasitas saya dalam bekerja. Untuk seorang wanita mandiri uang bukanlah hal yang membuat dia tertarik kepada seorang pria. Buka dapur : Ketika si babang ke Indo kami berpergian si babang tidak mau sedikitpun memakai uang saya, tapi bukan berarti saya harus minta uang bulanan.

Btw boleh donk saya berbangga dikit 😄 sebelum pacaran dengan bule pun saya sudah jalan-jalan ke luar negeri hasil kerja banting tulang sendiri #kesiantulangdibanting🍖. Jadi saya ngga perlu pendanaan dari pihak lain #wanitamandiri 🤗. Ini sekalian menjawab pertanyaan mbak E di email ” Mbak Sari itu katanya Januari 2016 berhenti kerja? trus yang bayarin pergi jalan ke Bali dan Sydney si bule nya ? Enak banget ya jadi mbak “ Mbak E ini rupanya nyimak detail Kaleidoskop 2016 saya atau tulisan Positive Thinking saya , bahagia juga sih kalo tulisan disimak dan ada pertanyaan 😜 Jawabannya ” Nggak mbak’E saya pakai tabungan sendiri.” Kan disekolah dulu diajarin Menabung pangkal Kaya jadi saya menabung 🤗

 

Selama masa pacaran kami ada membicarakan mengenai uang tapi itu berkaitan dengan visa, rencana kami menikah dan setelah menikah keuangan akan bagaimana, nah setelah menikah baru Uang saya – uang saya dan uang dia menjadi uang saya. 😜

Ada cerita lain dari teman : ” Sar tau ngga si A, itu putus dari cowoknya (cowoknya orang bule) ”

Saya : ” Oh ya sayang banget dah mau 2 tahun ya?”

Teman : ” Iya cowoknya ngga kuat si A morotin banget ”

#NB. Siapapun pacar kamu jangan malu-maluin kaum hawa ya.. mosok minta uang kepacar emanknya kita cewek apaan!

Mitosnya : Cewek Indo nya Posesif Impulsif 🏪

Source : Pinterest mymodernmet.com

Mana bisa saya posesif impulsive lah wong pacarannya aja jarak jauh, LDR-an kita. Saya disini mau ngapain juga si babang nggak bisa larang dan si dia disana mau ngapain kalo saya larang-larang dia tetep ngabur juga saya nggak tau.. Jadi dilepas aja pegang komitmen masing-masing.

Baca Juga : Rahasia awet LDR ( Pacaran Jarak Jauh )

 

Mitosnya : Pasti si cewek yang ngejarin si Bule duluan 👢

Source : Pinterest

Nah balik lagi, saya pacarannya jarak jauh jadi ngga mungkin saya ngejarin dia sampai ke Negeri Paman Sam, secara di undang sama babang berkunjung aja visa saya ditolak 2 x… sakit hatikuuu…

Baca Juga : Visa Amerika ditolak DUA kali

Yang ada adalah si babang yang ngejar saya, sampai berjuang balik lagi ke Indo sendirian 28 jam naik pesawat demi berjumpa dengan pujaan hati 👩

Hus salah juga, yang benar adalah kami saling tertarik satu sama lain dan saling mengejar 😜 Lagian mana ada sih sebuah hubungan yang bisa terjadi kalau satu pihak aja yang berusaha.

 

Mitos : Cewek Indo ngebet minta di “SAH” kan

Malu ah sama sapi 🤗🐃

Ngomong I LOVE YOU duluan aja saya pantang apa lagi ngomong ” MENIKAHLAH dengan ku bang”  bukan typical saya banget deh, dan bisa-bisa si babang ngomong gini kalo saya minta “di-Sah-kan” : ” Lah gue hamilin lu aja nggak! Kok lu minta dinikahin?”.

Berdasarkan nonton pilem-pilem Hollywood bule itu ngga bakal ngomong I LOVE YOU kalau dia ngga beneran yakin, so di tunggu aja sampai dia yang ngomong duluan. Terbukti pada si babang dia baru ngomong I Lop You nya setelah 9 bulan kami dekat, kebayang donk kalo saya ngomong itu duluan takut dia…

Jangan baru deket 1bulan langsung ngomong ke bule-mu : “I LOVE YOU SAHKAN hubungan kita mas !!” KABUR si Mas bule nya. Saya aja yang wanita Indonesia kalo prosesnya begitu langsung kabur.. takut! apa lagi PRIA..

Dannnn… Mitos ini pun saya patahkan karena dalam pembicaraan pernikahan kami semua inisiatifnya dari si babang dan saya wanita pertama yang membuat dia benar-benar berfikir untuk serius (Katanya dia sih) dan akhirnya dia melayangkan kalimat ” Would you marry me? ” disaksikan oleh pohon, pantai dan langit tak berbintang. 

Baca Juga : Aku dilamar

 

Ada satu Mitos yang saya ngga berani bilang kalau saya mematahkan ini karena berhubungan dengan Fisik/ Kecantikan secara “Cantik” itukan relatif : Tau Mitosnya??

Yup.. sopannya ” Wajah dibawah rata-rata “ atau biasa orang bilang “Muka Pembokat”. 

Nah saya dibilang “Muka Pembokat” yah nerimo aja, padahal menurut saya, saya bukan “Muka Pembokat” tapi “Jiwa pembokat” 😜 gak suka lihat rumah kotor. Saya nggak ada pembelaan sama sekali deh kalo dibilang “Muka Pembokat”, eh ada pembelaan dikit ah ada yang bilang saya #mirip Agnez Monica ada yang bilang saya mirip Lulu Tobing berarti saya nggak jelek-jelek amat lah #maksa 😂😜

Kalau masi mempertanyakan kecantikan saya ini ada satu kutipan dari Hellen Keller :

” The most beautiful things in the world can not be seen or even touched, they most be felt with the heart.”

Xoxo, Sari si Pematah mitos 🍭
77 comments so far.

77 responses to “Mitos Pacaran dengan bule yang saya patahkan”

  1. Jane says:

    Hai Mba Sari, sebelumnya salam kenal ya!

    Suka banget sama postingan ini, membuka mata aku soal orang Indo yang pacaran sama bule. Karena dari segi budaya dan gaya hidup udah jelas beda banget, ya. Soal finance itu bener banget, berlaku buat siapapun yah. Dan moto istri sudah pasti uang istri ya uang istri, uang suami uang istri 😛

    Thank you untuk sharing-nya ya!

  2. inly says:

    Salah fokus sama sapinya… hahaha lucu banget memenya..

  3. wkwkwk mitos terakhir akhirnya terpatahkan juja y mba *ngakak malem2*

  4. sarah says:

    Wkwkwkk ini namanya Beneran matahin mitos wanita Indonesia dengan bule. Cantik itu relatif dan kalo jelek itu pasti #eh,

  5. Lana Tika says:

    Wii…postingannya satu ini kece Mbak.

    Yg pasti selama beberapa thn ikut temenan sama bule, mereka Tu sama asyiknya kok diajak kongkow.
    Dan yg paling saya suka Dr beberapa bule ‘baik2’, dlm hal urusan karir, mereka tuh beneran professional n Big NO NO Drama kantor. Nga kayak org Indonesia asli …..Pasti Ada drama sama tmn kerja.hehe..
    *Maaf kepanjangan comments & salam kenal Mbak Sari 🙂

  6. ndutyke says:

    Yuhuuuuu mbak sari aku mampir kemari! Mitosnya lucu2 ya mbak, haha. Apalagi yg ‘uang bulanan’ itu. Justru klo ada bule yg mau kasih ‘uang bulanan’ ke pacar Indo-nya (pacar loh ya, blm jd istri), aku malah heran sama si bule. Kok mau2nya yak? Hmmm mungkin bs dicari tulisan berisi curhatan n pengakuan bule spt itu, hehehe. Gambar sapinya lucu mbak. Anakku suka liat gambar sapi (dan anjing dan kucing dan burung…. eh jd banyak). Semoga suatu saat bs bawa dia berkunjung ke peternakan 🙂

  7. Dita says:

    Salam kenal mba’ Sari, gak sengaja baca blognya, iya selama ini emang stereotypenya kaya’ gitu ya, banyak pendapat “kalau ada perempuan Indonesia menikah dengan bule, kebanyakan pasti bulenya sudah tua”, apalagi di Bali. Aku gak nyalahin itu, karena mau gak mau itulah yg dilihat masyarakat kebanyakan. Itu adalah pilihan mereka sendiri juga dengan alasan2 tertentu. Tapi suka sedih kalau dengar alasan seperti yg penting bule, atau yg penting mapan, seakan-akan ras bule lebih unggul dari Asia, ada lagi dengan alasan biar anaknya blasteran, cakep, sehingga nanti keturunannya, anak cucunya “naik kelas”, banyak jg bbrp kenalan saya yg berprinsip tidak akan pernah mengencani pria lokal/ pribumi lagi dengan alasan sudah terbiasa dengan bule & tidak level lagi jika memilih pria sebangsa. Padahal byk juga kan pria Indonesia yg berkualitas, toh semua ras di dunia ini sama derajatnya, mungkin pemikiran ini adalah peninggalan sistem kasta dari jaman kolonial yg secara tidak sadar masih mempengaruhi sebagian dari pemikiran kita.
    Dan dari pengamatan saya terhadap para bule tersebut adalah ada bule yg sifatnya/ kulturnya konservatif, mereka cenderung serius memilih pasangan, tapi ada pula yg hanya menyukai hubungan yg casual, tidak mau terikat komitmen yg serius, walaupun usia bertambah mereka tidak takut, dengan alasan “bule selalu dicari wanita Asia”, tidak peduli penampilan fisik atau sudah tua tetap saja akan laku.
    Saya pribadi bersuamikan pria bule, usia suami lebih muda dari saya hampir 7 tahun. Sebelumnya saya malah naksir dengan pria pribumi yg “berkualitas” menurut saya, berusia 3 tahun di atas saya. Tapi berhubung si brondong bule yg selalu gigih & serius terhadap saya akhirnya saya putuskan memilih dia. Semuanya kami mulai dari nol, mulai dari dia menjual bisnisnya di luar negeri untuk lalu pindah ke Indonesia, kami menikah & dia merintis bisnis lg bersama saya from zero, perlahan tapi pasti usaha kami mengalami kemajuan yg bagus sampai akhirnya saya bisa melepas pekerjaan saya di kantor, & bekerja dengan dia, walau porsi saya aktif hanya 30%, dia 70%, karena saya memilih lebih banyak jadi ibu rumah tangga. Jadi alasan saya memilih suami bukan karena dia bule, atau bisa memperbaiki keturunan, atau ekonomi. Tapi saya mencari partner hidup yg memiliki visi & misi untuk kehidupan yg lebih baik & berharga. Tujuan menikah apa sih, pastinya kebahagiaan & kehidupan yg lebih baik daripada hidup seorang diri. Jika sendiri bahagia, maka hidup setelah menikah harus lebih bahagia lagi. Dan terakhir jangan menilai kualitas seseorang dari rasnya, karena setiap manusia memiliki jiwanya sendiri2, tidak berhubungan dengan ras, itu hanya kulit luar.

    • Hai Dita, makasih ya sudah sharing, saya setuju banget visi dan misi itu yang harus sejalan dengan pasangan. kalau nggak sejalan ya Rumah tangga nggak bakalan panjang ya.. salam kenal ya Dita, makasih sudah main ke blog saya ya..

  8. Cha cha says:

    Nambah ilmu 😁 soalnya baru dkt sm bule & baru pertama kali juga deket sm bule. Ga pernah kepikiran dkt sm bule soalnya ngerasa bukan kriteria bule & ga pinter bhs inggris. Tapi yg skrg lg deket sabar bgt buat ngobrolnya 😅😅 suka kepikiran lama lama bosen juga kali ni bule ngobrolnya ga cepet, tapi ya ada yg bilang bule tuh setia. Ko klw kita setia nah itu msh tanda tanya mb bnr apa ga nya 😅😅

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Subscribe to Sari's Storyline

Enter your email address and receive notifications of new posts by email.

Recent Posts


Follow

Get the latest posts delivered to your mailbox:

Read previous post:
Around the World in a Day

EPCOT WORLD SHOWCASE   We had brekkie in USA, lunch in Japan, snack in Norway, tea time in China and...

Close