Sudah Isi belum?

Ini tulisan Saya dalam draft beberapa bulan lalu tapi memang belum Saya publish. Hari ini Saya publish karena akan ada cerita berikutnya πŸ˜‰

Setelah fase “Kapan Kawin”Β sekarang saya masuk pada Fase berikutnya ;

Sudah isi belum?

Kapan punya anak?

Cepetan isi jangan ditunda-tunda!

Rumah tangga bahagia loh kalo punya anak, cepetan atuh!

Buruan hamil biar si ponakan ada temen!

Baru seminggu menikah saja sudah ada yang tanya ” Sudah isi belum ” πŸ˜‚πŸ˜…Hello-Hello Bandung.. saya pribadi sih nggak tersinggung sama sekali ditanya hal ini, saya anggap sebagai sebuah perhatian. Tapi anehnya pertanyaan ini lebih sering dipertanyakan oleh teman dan keluarga saya dibandingkan dari keluarga dan teman babang, bahkan si emak mertua nggak pernah sekalipun menanyakan hal tersebut walaupun kami sangat terbuka satu dengan lain.

Saya jadi teringat satu kutipan : “Jangan pernah menanyakan sudah isi belum karena kamu tidak tahu betapa giatnya mereka mencoba secara mereka pasangan baru” 😜 Tapi hal ini memang nggak berlaku bagi kami, karena kami memang menunda untuk punya momongan.

Kenapa ditunda?? Umur sudah mau 35 loh, tar susah punya anak?? Punya anak rejeki kok ditolak?! Ditunda tar pas mau malah nggak dikasih loh! dan sebagainya.. dan sebagainya..

Jawaban dari lubuk hati terdalamΒ :

Saya Takut,Β 

Takut apa? Saya takut disuntik.. saya takut melahirkan.. terdengar kekanak-kanakan tapi itulah kenyataannya.

Masih mau senang-senangΒ 

Saya masih mau berdua dan berpacaran dulu dengan si babang, masih berkeinginan jalan-jalan ke luar kota atau keluar negeri baik itu urusan kerja atau kami berdua saja.

Mungkin bu-Ibu akan bilang betapa egoisnya saya.. masih mau senang-senang. Tapi saya tau diri saya, bila saya menjadi Ibu saya nggak mungkin bakal meninggalkan anak saya yang baby – 5tahun dan saya kelayapan senang-senang sendiri.

Bisa Jadi Ibu Yang Baik TidakΒ 

Pada saat usia saya 21 tahun, saya sudah menjadi seorang Ibu.. berat nggak menjadi Ibu pada usia 21 tahun? Iya Berat. Usia adik terkecil pada saat itu baru 9 tahun dan kami kehilangan sosok seorang Ibu. Dan saya sebagai anak tertua (beserta adik kedua) membesarkan adik 9 tahun ini seperti seorang Ibu membesarkan anaknya; khawatir anak ini akan menjadi apa kedepannya, sudahkah saya menjadi teladan yang baik, keuangan keluarga bagaimana, dsb.

Punya anak itu berat, tanggung jawabnya seumur hidup. Bisa atau tidak saya menjadi ibu yang baik?

Jadi Sari mau punya anak nggak nantinya?Β 

Iya nanti pada saat yang tepat, tepatnya kapan? Nanti ditunggu aja nggak usah ditanyakan lagi cape euy jawabnya πŸ˜‰

 

28 comments so far.

28 responses to “Sudah Isi belum?”

  1. Kapan lulus, kapan nikah, sudah isi belum.. hehe, semua sudah pernah saya alami juga mbak.. bener, anggap saja bentuk perhatian πŸ˜‰
    Salam kenal ya πŸ˜‰

  2. Kalau keluarga bule sih ga pernah nanyain soal punya anak. Mak mertuaku juga sama spt mak mertuamu ga pernah reseh hehe. Apalagi klo kamu liburan ke Jakarta Sar bakalan diteror tuh pertanyaan deh πŸ˜€ .
    Btw Selamat tahun baru yaa πŸ˜‰ .

  3. Sandra says:

    Heheu saya udah lewatin fase itu mba, 3 tahun baru py baby sekarang ditanya kapan adean emangnya anak gak usah diurus wkwkkw setelah jadi mami, saya sadar kenapa bule anaknya sedikit bahkan tahun 80an di film Lion, Nicole Kidman begitu menyentuh kata-katanya soal anak πŸ™‚ santai aja mba, saya aja yang pacaran setelah menikah masih pengen senang-senang πŸ™‚

  4. Lia Harahap says:

    Aku suka sewot balesin pertanyaan itu. Abisnya dikira buat anak gampang kali ya. Hahahaha

  5. arman says:

    jadi kapan punya anaknya?? hahaha πŸ˜›

  6. Felicia says:

    Pertanyaan yang gada abis2nya ya, anggap aja hiburan…hehe…
    Lha kita yang udah ada 3 anak dan lengkap cowo cewe aja masih ditanyain, tambah 1 lagi ya biar genap, tambah 1 cewe ya biar pas…wkwkwk
    Btw, salam kenal ya πŸ™‚

  7. Bunda Erysha says:

    Wah Mba jawabannya jujur sekali πŸ˜ƒ. Iya setiap orang beda-beda ya dan saya juga ga mau komen setiap keputusan orang lain. Karena setiap orang punya alasannya masing-masing untuk segera punya anak atau tidak. Karena mereka itu sendiri yang akan merasakan setiap konsekuesnsi daro setiap keputusannya. Karena itu saya suka ga berano tanya ke orang udah punya isi atau belum? Karena khawatir bisa membuat orang yang menerimanya tidak nyaman. πŸ˜ƒ

  8. Hehe itu pertanyaan standar banget deh ya ada dimana-mana. Kayak pertanyaan standar gitu deh

  9. Semangat Mbak πŸ™‚ Aku juga udah bodo amat sama pertanyaan semacam itu ahhaha.

  10. Nathalia DP says:

    Jgn2 cerita selanjutnya tentang program hamil πŸ˜€

  11. Ericka says:

    Hahahhaha .. senasib kita mbak kalo masalah umur dan pertanyaan sudah isi belum ..
    Mending ikuti kata hati dan kesepakatan suami dripada hamil tapi batin ga siap

    All the best for u

  12. Sama banget mba sama aku… aku takut jd ibu dan generally sebel sama anak2 jadi kayaknya kok daripada ngerusak bangsa dengan anak yang rusak.. nanti dulu lah hahaha

  13. Bilang aja sudah kok isi makanan, minuman, dsbetc. πŸ˜›

  14. Christa says:

    Cerita berikutnya apa siiihh.. kepo dehhh hehehehe

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Subscribe to Sari's Storyline

Enter your email address and receive notifications of new posts by email.


Follow

Get the latest posts delivered to your mailbox:

Read previous post:
Edisi Sari Pulang Kota

Yihaa.. 10 Hari lagi pulang kota, lah kok Pulang Kota ngga pulang kampung 😜 Ya ngga donk secara selama ini...

Close